Trip to Sri Getuk – Wonderfull waterfall in southmountain (part II – end)

halo bro,ini lanjutan cerita kemaren (sri getuk part 1), ndak selak lali ceritane,mumpung rodo selo tak lanjut sekarang lah. mungkin anda penasaran,siapakah anak piyungan yang dengan setia menanti di prapatan berdesakan berebut tempat dengan para pengamen *ora ding.. dialah riyan (yakin ki aku ndelok buku taunan sek,lali jeneng asline) atau yang kerap disapa boleng (bocah nggeleleng po opo singkatane). singkat cerita kami melanjutkan perjalanan dengan skuad hampir penuh (masih ada 2 orang(?) lagi yang katanya nyusul). dan di jalan wonosari dengan tingkat kemiringan jalan yang fluktuatif kami lalui dengan santai dan sepertinya tidak banyak yang bisa di ceritakan disini.

akhirnya sampailah kami di loket masuk wisata sri getuk. tiap kepala mbayar 5ribu (aku dibayari jundi e,mbuh wes tak ijoli po durung) dan itu sudah termasuk wisata gua rancang kencana, dan parkir. Kan eman eman kalo udah mbayar tapi nggak mampir, jadi kami putuskan mampir di gua rancang kencana. Di tengah-tengah gua ada pohon yang besarnya melebihi risal, dan di ujungnya ada ruangan kecil yang konon katanya tempat menyusun rencana (mbuh rencana opo). pas mau masuk ruangan kecil ada seorang pemandu yang bercerita sejarah gua ini. dan ini kutipan percakapannya:

pemandu : nah kalo pohon besar yang didepan itu umurnya sudah ratusan tahun,sudah diteliti fakultas kehutanan
risal : wah kui le nandur boleng,umur e meh podo
boleng: hahasem,daripada stalaktit e kae tibo mak tlepok dadi koe sal
*ngakak kabeh

setelah itu kami diajak masuk ke ruangan yang sangat sempit, dengan pintu masuk berukuran sangat kecil(tapi mbuh piye carane kok risal iso mlebu). tak lama kemudian kami keluar dan foto-foto. pas keluar tiba-tiba datanglah teman kami, yang (katanya) sudah move-on, ma’ruf . dan langsung ikutan foto. buat yang penasaran bentuk gua rancang kencana,  kurang lebih seperti ini penampakannya :

ora ding. haha, ini foto-foto yang asli, :

DSC_0272 grk grk2

seusai foto kami segera menuju tempat tujuan utama : sri getuk waterfall. jalannya lumayan asik (persis jalan deket rumah saya kalo pas musim hujan, bechek bechek). dan, alhamdulilah kami sampai di tempat tujuan, srigetuk, dengan selamat sentausa mengantarkan rakyat Indonesia .. #eh. ternyata ada satu teman lagi yang suka makan semut, fadli, yang sudah nunggu di parkiran (paling yo nyambi markir i). lengkap sudah. dari tempat parkir kami jalan kaki untuk menikmati pemandangan air terjun di sana. jalan cukup menantang, licin bak belut mandi oli, becek, ditambah lagi tak ada ojek. hampir beberapa kali saya dan teman-teman tergelincir namun karena tekad yang bulat dan niat yang kuat serta didukung kualitas sandal jepit yang oke, kami selamat. ya,kami semua,tak terkecuali risal.

segera kami mencari tempat berteduh dari air hujan dan terik sinar matahari. sembari makan cemilan yang dibawa dari rumah dakir. dan tak lupa foto-foto buat ganti profpic. ada satu hal yang sangat disayangkan.karena curah hujan yang tinggi menyebabkan keruh. bukan, bukan muka teman saya yang keruh, tapi airnya! dan itu mengurungkan niat saya untuk terjun bebas seperti air. tapi tak apalah, toh pemandangannya tetap keren. ini oleh-oleh foto :

sri srii

sebelum pulang, kami mampir ke warung makan di tempat. enak dan harganya nggak mahal seperti perkiraan saya. tapi pas mau mbayar ada sedikit kesalahan pada ibu sang penjual. padahal di menu sudah jelas tertera :

Ayam Goreng + Nasi = Rp 8.000

tapi pas di nota tercantum harganya 10ribu, langsung lah kami yang notabene mahasiswa kritis dengan kejanggalan (apalagi menyangkut masalah uang dan merugikan), segera mengklarifikasi ke pihak terkait (dalam hal ini ibu penjual). dan tanpa debat kusir, debat masinis atau debat pilot si ibu mengalah dan kami membayarkan dengan muka berseri seri.

srimakan

then we go home (dakir’s).
sampai rumah dakir kurang lebih jam 4 kurang dikit. dan rasa capek+ngantuk tak tertahankan. lagi asik ngobrol tibatiba ada yang memanggil melambai-lambai kepada saya : kursi empuk+bantalannya. sontak saya tertidur. mungkin sekitar 15menit yo, dan pas bangun, SEPI. rumah dakir yang tadi penuh tawa anak-anak sekarang sepi. saya keluar dan ternyata dakir di luar habis melepas kepulangan teman-teman. haha, padahal tadi saya sempat ngece jundi yang biasa tidur sak nggon-nggon. malah…entah mungkin karena faktor kursi tamu yang sangat nyaman (yakin,ra ngapusi)..

dan seiring dengan mendung yang semakin gelap,amarah saya sudah reda dan saya pun siap pulang. pamit ke dakir dan pulang. ke rumah. rumah saya.
sekian.

to be continued, in my next trip, don’t know where, don’t know when, don’t know whom i’ll go.
thanks for reading.and don’t leave anything except comment.